Monday, December 26, 2011

Budaya Memfitnah Dunia Maya


Dalam kepesatan dunia internet tanpa sempadan kini,aku sedari  manusia turut serta secara pro-aktif dalam proses evolusi ini.Yang menyedihkanku ialah apabila evolusi yang seharusnya memberi anjakan ke hadapan ini hakikatnya tanpa disedari membawa satu aspek ke belakang.Apa yang cubaku gambarkan di sini ialah kebejatan moral dan sahsiah generasi millenia.

Seperti yang kita ketahui,dunia internet adalah dunia bebas,di mana semua orang boleh memberi informasi,tidak kira dalam apa jua bentuk sekalipun.Walaupun kebenarannya masih belum pasti tanpa bukti-bukti mengiringi,kita pantas dan mudah  rasa teruja bila metod presentasi,cara penyampaian informasi nya menarik.

Fakta atau palsu sudah jadi perkara kedua.Yang pertama perlu isu sensasi,bertambah galak jika dikepilkan bersama gambar-gambar yang hanya Tuhan sahaja yang tahu kesahihannya.Dalam dunia kecanggihan IT,gambar bisa saja jadi ‘mainan’segelintir yang arif.Gambar di’edit’,di’super-imposed’.Hasilnya disebarkan di dunia maya buat tatapan semua.Pastinya,ramai yang percaya tanpa usul periksa dan meneruskan ‘usaha berantai’ dengan menyebarkan kepada komuniti mayanya pula.Begitulah kitarannya.

Bahasa tidak ketinggalan menjadi taruhan.Bahasa sudah jadi bahan mainan dan tidak dihargai bila kata-kata kesat digunakan secara berleluasa.Berhati-hatilah dalam pemilihan kata.Jika ada perselisihan faham ,bersemukalah dan jika mahu digunakan medium internet sebagai perantara,hantarlah e-mail secara peribadi tanpa perlu dicanang seantero dunia maya.Mengaibkan orang,dalam masa yang sama tanpa disedari mengaibkan diri sendiri.”Berkata-katalah dengan perkara yang baik atau diam.”-Itu yang diajar oleh Agama kita.

Aku sedih melihat kita berbalah,memfitnah dalam dunia maya.Kita hidup tidak lama,kawan-kawanku.Mengapa perlu ditambah ‘bekalan yang tidak sepatutnya’ untuk dibawa ke ‘sana’.Setiap tutur kata dan perbuatan kita akan dinilai dan dikira.Aku yakin,100% yakin tiada seorang pun antara kita mahu neraca itu nanti memberatkan dosa lebih daripada pahala dan buku prestasi dunia kita diberikan pada tangan kiri kita kerana itu tandanya destinasi kita sudah pasti bukan syurga.

Akhir kata,aku tidak menyalahkan sesiapa dalam hal ini.Apa yang kutulis di sini adalah nasihat peribadi untuk diriku sendiri juga.Aku hanya ingin berkongsi rasa dan pendapatku dengan semua.Dunia ini akan lebih indah jika kita sama-sama memberi yang terbaik kerana kita adalah ciptaanNya yang terbaik.

Terima kasih kerana meluangkan masa untuk membaca artikelku kali ini.Aku cuba memberi yang terbaik dalam kemampuanku setelah dua hari berjaga tanpa sempat mencuri lena.Maafkan aku jika ada kepincangannya di ‘sini-sana’.Yang baik semuanya dari DIA dan segala kekurangan itu datangnya daripadaku yang serba tidak sempurna.

Sebelum terlupa,sekalung Tahniah buat Abang Osman Ali dan para pelakonnya atas kejayaan filem Ombak Rindu.Kalian memang selayaknya meraih kejayaan ini.Satu inspirasi buat semua penggiat seni yang menyatakan ‘filem cinta’ tidak mampu memberi impak pada rakyat Malaysia.Lihat hasilnya.Terlakar satu lagi sejarah dalam arena perfileman Negara.

Pengarah kerdil,
Syamsul Yusof

Hormat dan belajarlah dari 'Orang Lama'


Masa berlalu begitu pantas.Jadual penggambaran cukup padat.Selang masa antara kerja dan rehat seperti hanya sesaat.Jasad dan fikiran penat tetapi masih ampuh dek kerana semangat.Semangat KL GANGSTER 2 terus ‘menyengat’.

Maafkan aku jika kali ini aku tidak mampu menulis panjang.Aku menulis di dalam kereta ,dalam ruang masa terhad untuk berehat sebelum ke babak seterusnya,ditemani dengan lagu-lagu dari radio sebagai halwa telinga.

Dalam industri,bermula dengan merangkak,aku bertatih,berjalan setapak demi setapak,seawalnya dengan bantuan,kemudiannya dengan sendiri dan lama kelamaan Alhamdulillah mampu berjalan laju dan seterusnya berlari.Namun tidak pernah walau sesaat aku lupa dari mana aku bermula dan siapa yang telah membantuku dalam jatuh bangunku sepanjang liku perjalanan yang kulalui.

Aku belajar daripada orang lama atau lebih gemar untuk kubahasakan dengan ‘sifu’ atau ‘guru’ dalam industri.Walaupun tampaknya seperti aku tidak pernah ‘berguru’ atau ‘menuntut’ daripada mereka secara terang-terangan selain daripada Papaku,hakikaktnya aku belajar daripada mereka.Setiap karya mereka aku hargai dan setiap perincian hasil ‘buah tangan’ mereka aku amati dalam diam.

Sebagai contoh Abang Rosyam Nor.Belum pernah aku digandingkan dan berkerja bersamanya sebelum ini.Dia adalah antara pelakon lelaki Malaya yang kukagumi sejak remaja lagi.Kini aku diberi kesempatan untuk berkerja bersamanya dalam KLG2.Jujur,sebelum bermulanya penggambaran, ada sedikit rasa segan atas dasar hormat,tetapi bila sahaja aku mula berkerja dengannya,baru aku sedar,inilah dia profesionalisme sebenar.Tunjuk ajar yang diberi,buah fikiran yang dikongsi sering memberi inspirasi.Tiada ruang yang menjarakkan kami.Kehadirannya sering memberi aura positif.Tutur katanya sering ber’isi’.Banyak yang kupelajari daripanya dalam dia sedar atau tidak.

Buat anak-anak muda di luar sana,jangan angkuh dan enggan belajar daripada orang lama.Mereka guru kita.Ramai yang mendabik dada bila diri sudah berijazah dan berkelulusan tinggi.Ada yang berkata “Apa yang mereka ada?Apa yang mereka tahu?”.Pengalaman mereka itu tidak mampu dibandingkan dengan ijazah yang diperolehi.Pengalaman mereka terlalu berharga.Pengalaman itulah yang mendewasakan kita dan memberi garis panduan atas apa yang sepatutnya dan tidak sepatutnya dilakukan dalam menjadi ‘orang’.Ini semua bukan teori semata,ini ilmu sebenar yang mampu menyelamatkan kita dalam membuat keputusan di sepanjang jalan kehidupan.

Apa yang aku mampu katakan,kita hidup hanya sekali.Jangan sia-siakan dengan kesombongan dan rasa angkuh.Belajar daripada orang lama.Mereka lebih tahu.Sapalah mereka.Aku percaya,mereka akan membantu dengan hati terbuka.

Sebagai penutup,KLG2; penangannya lebih ‘berbisa’ daripada yang pertama.Setiap plot cerita ada suntikan drama yang mampu menyentuh hati,di samping variasi aksi yang dikemaskini.

Doakan kami krew produksi biar dimudahkan dan dilancarkan segala urusan kami sepanjang temph penggambaran KL GANGSTER 2 ini.Doa kalian amat dihargai!

Pengarah kerdil,
Syamsul Yusof

Tuesday, November 29, 2011

"IKHLASKAN HATI" : FFM ke-24


Ini doaku dalam teleku kala Maghrib sebelum bertolak ke PICC
untuk FFM ke-24 Ahad lalu

“Ya Allah ya Tuhanku.Apa sahaja keputusannya malam ini semuanya
ketentuanMu.Jangan sekali-kali KAU berikan kemenangan buatku sekiranya kemenanganku
itu nanti menjauhkanku denganMU dan tidak mampu memberi manfaat sejagat.”

Itulah antara bait-bait doaku pada malam itu.

Dengan penuh rasa rendah diri,aku panjatkan segala rasa
syukur yang bertakung dalam seluruh jasad dan hati pada kemenanganku dan warga  SKOP Production dalam FFM 24 yang
lepas.Kejayaan ini adalah satu sejarah buat SKOP Prod.kerana buat julung-julung
kalinya telah menerima 6 anugerah dalam kategori-kategori berikut:

1)FILEM ‘BOX OFFICE’ 2012 – KL GANGSTER
2)PENGARAH TERBAIK – KL GANGSTER
3)PELAKON PEMBANTU LELAKI TERBAIK – SOFI JIKAN (KL GANGSTER)
4)PENYUNTING TERBAIK –KL GANGSTER
5)LAKON LAYAR TERBAIK – KL GANGSTER
6)PENATAAN BUNYI TERBAIK – KL GANGSTER

Nominasi-nominasi lain yang bertanding dalam setiap kategori
yang dimenangi amat aku geruni.Filem-filem hebat seperti HIKAYAT MERONG
MAHAWANGSA,NUR KASIH,CUN,ANU DALAM BOTOL,JANIN
dan yang lain-lain adalah saingan yang cukup sukar untuk diberi
konklusi  yang mana yang terbaik.Bagiku
semua terbaik,cuma ia berbalik pada rezeki.

Dinobatkan sekali lagi sebagai pengarah terbaik buat tahun
ini membuatkan aku rasa lebih kerdil,ikhlasnya.Betapa besarnya tanggungjawab
yang akan kupikul dalam memajukan industri filem tempatan kita,membuatkan aku
takut.Percayalah kejayaan yang kukecapi ini tiada maknanya jika tiada
kesepakatan dengan semua pengkarya dan anak seni Malaysia.Aku tidak mahu kita
berpecah belah.Kesatuan kitalah yang akan menentukan jatuh bangunnya industri
filem Negara.

Hasad dengki,mencaci maki,merendahkan karya orang lain-itu
bukan budaya kita dan bukan didikan agama kita.Kunci untuk berjaya yang pertama
ialah – IKHLAS.Aku tahu ianya mudah untuk dilafaz,walhal ia adalah satu-satunya
rahsia kita yang dikongsi terus dengan DIA tanpa sebarang perantara.Kita cuba
ikhlaskan hati dalam berkarya.Buat yang terbaik untuk semua.

Ingat lagi pesan mama seawal pembabitanku dalam dunia filem ini “Kalau nak berkarya,periksa dulu
hati.Ikhlaskan hati.Berkarya bukan untuk cari populariti.Berkarya
untuk rakyat sendiri.Bila ikhlas,yang lain akan datang sendiri”
Papa pula sejak dari dulu nasihatnya "Jangan kenal erti penat.Selagi hidup,selagi itu kita berjuang."

Ternyata ayat-ayat Mama dan Papa ada keramatnya buatku.

Terima kasih juga buat semua pengarah 'senior' negara kerana terus terang aku nyatakan, mereka adalah mentorku dalam diam selain Papa.
Pihak media yang sentiasa menyokong juga tidak pernah dilupakan.Terima kasih.
Terima kasih buat semua yang sentiasa bersamaku dalam jatuh
bangunku.Terima kasih buat 2 sepupuku yang membesar denganku sejak kecil lagi;Dr Anwar Fazal Abu Bakar dan Rizal Ashreff.Mereka berdua jadi antara penasihat peribadiku dan pemberi semangat bila saja aku hampir putus asa dalam setiap ujian kehidupan.InsyaAllah filem BUKIT KEPONG,filem epik pertama SKOP Production akan menggabungkan kami bertiga buat pertama kali secara rasminya pada tahun hadapan InsyaAllah jika tiada aral.

Terima kasih buat semua yang sentiasa percaya dan menghargai hasil kerja anak-anak tempatan.
Terima kasih ya Allah.


Sebelum terlupa,nantikan kemunculan lagu 'single'ku yang terbaru (ke-4) "HINGGA HUJUNG DUNIA" bersama Dr.Anwar Fazal dan James Baum.

Ya,hingga hujung dunia kita bersama membangunkan industri filem negara ke persada antarabangsa!

Salam satu Malaysia!

P/s TAHNIAH BUAT WIRA-WIRA HARIMAU MALAYA!  

ANUGERAH TERINDAH


Siapa aku jika mahu dibanding-tarakan dengan Arwah Yasmin Ahmad.Arwah adalah pengkarya tempatan yang telah memberikan suntikan baru pada industri perfileman dan iklan tempatan.Sentuhannya mampu mengusik hati kecil kita.Kita sering terbuai dengan plot-plot melodramatic susunannya yang sering menyentuh isu keakraban institusi kekeluargaan dan perbedaan bangsa yang tidak perlu dijurangkan.Satu kehilangan yang besar buat kita dan industri perfileman tanah air.


Anugerah Yasmin Ahmad yang kuterima pada Anugerah Skrin TV3 dan Anugerah Tokoh Muda Negara yang lepas adalah titik tolak untuk diri sentiasa merasa rendah diri.Anugerah ini milik semua kerana aku berdiri di sini pada hari ini dengan izinNya adalah kerana sokongan semua.Buat semua,aku berjanji akan terus berkarya memartabatkan budaya bangsa negara kita.Teruskan menyokong dan yang lebih dihargai,doakanku dan semua penggiat seni filem tempatan agar dapat terus menghasilkan karya yang bermutu dan mampu memberi impak positif pada semua!InsyaAllah..

Tanganku terus menari dengan mata pena yang tumpul ini,cuba menukil rasa yang terbuku pada jiwaku yang sarat dengan segala rasa yang sukar dizahirkan dengan kata-kata yang sentiasa bersifat terhad.Aku seperti hilang kata hari ini sebenarnya.Aku baru sahaja kembali dari TGV KLCC bagi menghadiri Majlis Sidang Media Pengumuman Calon-calon Terbaik-5 teratas bagi FFM ke-24 yang bakal berlangsung pada 20 November 2011,kurang dua minggu dari hari ini.

Ucapan kata yang selayaknya adalah “ALHAMDULILLAH.ALHAMDULILLAH.ALHAMDULILLAH”.Aku panjatkan segala rasa syukurku padaNya atas 13 pencalonan untuk filem-filemku sepanjang tahun ini;KHURAFAT dan KL GANGSTER.Sungguh,aku tidak menyangka sehingga hampir pada setiap kategori filem-filemku dinominasi antara 5 filem teratas.

Filem KHURAFAT dan KL GANGSTER tercalon dalam kategori-kategori berikut:
Pengarah Terbaik,Pelakon Lelaki Terbaik,Penyunting Terbaik,Penataan Bunyi Terbaik,Cerita Asal Terbaik,Lakon Layar Terbaik,Sinematografi Terbaik,Penataan Seni Terbaik,Pelakon Pembantu Wanita Terbaik,Pelakon Pembantu Lelaki Terbaik,Kesan Khas Visual Terbaik,Pereka KostumTerbaik dan Skor Muzik Asal Terbaik.                                                                                                                                                                                                                                                        
Nominasi terbanyak dalam sejarah filem-filem terbitan SKOP Productions.

Menang atau kalah – itu semua aku serahkan pada rezeki dan ketentuanNya.Aku sudah cukup bersyukur untuk dinominasi.Walau apapun,satu penipuan yang nyata jika aku menyatakan di sini aku tiada kemahuan untuk menang.Semua orang mahu menang.Cuma bagiku,pemenang yang sebenar adalah mereka yang redha dengan ketetapanNya setelah berusaha keras tanpa perlu bersugul dan mempertikaikan keputusan pihak juri yang telah diamanahkan sehingga mampu mencetus kontroversi dan perbalahan.Aku sering diingatkan oleh Papa,”Masing-masing antara kita ada rezeki masing-masing pada masa dan tempat yang berbeza.Redha pada setiap ketentuan DIA”

Akhir kata,jangan lupa untuk menonton ‘hadiah’ku yang terbaru buat semua “AKU BUKAN TOMBOY” di serata pawagam seluruh Negara termasuk Brunei dan Singapura pada 17 November ini.


Salam penuh kesyukuran!

Pengarah kerdil,
SYAMSUL YUSOF

ANUGERAH TERINDAH


Siapa aku jika mahu dibanding-tarakan dengan Arwah Yasmin Ahmad.Arwah adalah pengkarya tempatan yang telah memberikan suntikan baru pada industri perfileman dan iklan tempatan.Sentuhannya mampu mengusik hati kecil kita.Kita sering terbuai dengan plot-plot melodramatic susunannya yang sering menyentuh isu keakraban institusi kekeluargaan dan perbedaan bangsa yang tidak perlu dijurangkan.Satu kehilangan yang besar buat kita dan industri perfileman tanah air.


Anugerah Yasmin Ahmad yang kuterima pada Anugerah Skrin TV3 dan Anugerah Tokoh Muda Negara yang lepas adalah titik tolak untuk diri sentiasa merasa rendah diri.Anugerah ini milik semua kerana aku berdiri di sini pada hari ini dengan izinNya adalah kerana sokongan semua.Buat semua,aku berjanji akan terus berkarya memartabatkan budaya bangsa negara kita.Teruskan menyokong dan yang lebih dihargai,doakanku dan semua penggiat seni filem tempatan agar dapat terus menghasilkan karya yang bermutu dan mampu memberi impak positif pada semua!InsyaAllah..

Tanganku terus menari dengan mata pena yang tumpul ini,cuba menukil rasa yang terbuku pada jiwaku yang sarat dengan segala rasa yang sukar dizahirkan dengan kata-kata yang sentiasa bersifat terhad.Aku seperti hilang kata hari ini sebenarnya.Aku baru sahaja kembali dari TGV KLCC bagi menghadiri Majlis Sidang Media Pengumuman Calon-calon Terbaik-5 teratas bagi FFM ke-24 yang bakal berlangsung pada 20 November 2011,kurang dua minggu dari hari ini.

Ucapan kata yang selayaknya adalah “ALHAMDULILLAH.ALHAMDULILLAH.ALHAMDULILLAH”.Aku panjatkan segala rasa syukurku padaNya atas 13 pencalonan untuk filem-filemku sepanjang tahun ini;KHURAFAT dan KL GANGSTER.Sungguh,aku tidak menyangka sehingga hampir pada setiap kategori filem-filemku dinominasi antara 5 filem teratas.

Filem KHURAFAT dan KL GANGSTER tercalon dalam kategori-kategori berikut:

Pengarah Terbaik
Pelakon Lelaki Terbaik
• Penyunting Terbaik
• Penataan Bunyi Terbaik
• Cerita Asal Terbaik
• Lakon Layar Terbaik
• Sinematografi Terbaik
• Penataan Seni Terbaik
• Pelakon Pembantu Wanita Terbaik
• Pelakon Pembantu Lelaki Terbaik                                                                                                                   • Kesan Khas Visual Terbaik                                                                                                                            • Pereka KostumTerbaik
• Skor Muzik Asal Terbaik                                                                                                                                                                                                                                                        
Nominasi terbanyak dalam sejarah filem-filem terbitan SKOP Productions.

Menang atau kalah – itu semua aku serahkan pada rezeki dan ketentuanNya.Aku sudah cukup bersyukur untuk dinominasi.Walau apapun,satu penipuan yang nyata jika aku menyatakan di sini aku tiada kemahuan untuk menang.Semua orang mahu menang.Cuma bagiku,pemenang yang sebenar adalah mereka yang redha dengan ketetapanNya setelah berusaha keras tanpa perlu bersugul dan mempertikaikan keputusan pihak juri yang telah diamanahkan sehingga mampu mencetus kontroversi dan perbalahan.Aku sering diingatkan oleh Papa,”Masing-masing antara kita ada rezeki masing-masing pada masa dan tempat yang berbeza.Redha pada setiap ketentuan DIA”

Akhir kata,jangan lupa untuk menonton ‘hadiah’ku yang terbaru buat semua “AKU BUKAN TOMBOY” di serata pawagam seluruh Negara termasuk Brunei dan Singapura pada 17 November ini.
 
 

Salam penuh kesyukuran!

Pengarah kerdil,
Syamsul Yusof

BENCANA TERENCANA

 
Siang berganti malam dan malam berganti siang dalam silih yang tidak kusedari sejak lebih seminggu aku berada di kota Bangkok ini.Seingatku,aku pernah menceritakan rutin harianku ketika berada di sini pada entriku yang terdahulu-cukup padat.Dari pagi ke pagi.Kerja-kerja-kerja,hanya mampu mencuri sedikit masa antara senggang untuk solat dan menjamah makanan pembekal tenaga.Aku hampir lupa pada awalnya mengenai artikel yang telah diamanahkan ini.Alhamdulillah,Papa dan Mama mengingatkanku dengan pesanan ringkas melalu sms yang kuterima semalam.

Banjir di Thailand kali ini adalah banjir yang luar biasa;yang terburuk dalam 50 tahun-bencana alam yang menggegarkan dunia.Mengikut kata juru audioku di sini,sehingga hari ini,mangsa banjir hampir mencecah 400 orang.Rakyat Thailand semua tampak cemas.Raut runsing pada wajah mereka terlalu jelas untuk disorok setiap kali bila ku sapa bertanya khabar dan kondisi keluarga.Kota Bangkok suram dalam mendung yang berselang dengan hujan yang tidak sudah.Sedikit sebanyak ini mempengaruhi emosi dan fokusku di sini kali ini.

Ketika dalam perjalanan ke studio,aku dapat lihat deretan kedai yang selama ini menceriakn pemandangan perjalananku sudah ditutup dan beberapa kawasan penempatan utama rakyat Bangkok lengang kerana  kawasan-kawasan ini dijangka dilanda banjir  dalam masa beberapa hari lagi.Mereka dikerah untuk berpindah dan membawa harta benda mereka ke kawasan yang lebih tinggi dan selamat.

Banjir ini benar-benar menyentakku sebenarnya.Bencana alam ini mengingatkanku pada azabNya.Berapa banyak tamadun manusia dimusnahkan olehNya melalui bencana alam.Kaum Nabi Nuh dimusnahkan dengan banjir,kaum Nabi Luth dimusnahkan dengan gempa bumi dan kaum 'Aad dimusnahkan dengan ribut taufan 7 hari 7 malam.

Tidak perlu berbicara mengenai ekosistem dunia,kesan rumah hijau dan sebagainya sebagai asbab terjadinya semua ini kerana hakikatnya sejarah telah membuktikan dan kita tahu semua ini berpunca dari ‘sesuatu’.Aku pasti bila sahaja nama Thailand disebut masing-masing antara kita ada gambaran yang hampir serupa – “kebebasan”.

Menyedari bencana alam sebagai hak milik mutlakNya yang tidak diduga,aku menyeru pada semua dan juga diriku sendiri agar kita sama-sama buka mata dan buka ‘hati’.Jangan sampai murkaNya sampai ke Negara kita.Aku enggan mengulas dengan lebih mendalam kerana aku tahu kamu yang membaca artikelku ini tahu apa yang cuba aku maksudkan.Sama-sama kita ambil masa untuk berfikir dan berkontemplasi..

Buat pengetahuan semua,aku diarahkan untuk pulang ke Malaysia selewat-lewatnya pada 28hb ini walaupun sepatutnya mengikut jadual asal aku hanya akan pulang seawal 30hb.Aku terpaksa pulang dahulu untuk beberapa hari sehingga keadaan banjir di kota ini terkawal dan insyaAllah aku akan kembali ke sini bagi menyiapkan tugasan yang masih bersisa.Doakan agar semuanya lancar di sini sebelum aku kembali ke tanah Malaysia.
 
Sebelum terlupa,buat semua rakyat India Malaysia yang beragama Hindu,selamat menyambut Deepavali.

Salam dari perantauan,
 
Pengarah kerdil,
Syamsul Yusof

MATI ITU INSPIRASI

Malam ini aku sendiri lagi di bilik ‘editing’ini.Bilik ini sudah menjadi seperti dunia kecilku yang saban hari ku datangi dengan harapan agar idea-idea baruku dapat di’evolusi’kan sebelum siap sepenuhnya buat tatapan umum.Saat kalian membaca entriku ini,aku kira aku sudah berada di kota Bangkok atas urusan pra-produksi filemku yang akan datang.Doakan agar banjir tidak sampai di kawasanku ditempatkan sepanjang di sana nanti.Terima kasih semua!

“Tidak ada seorang pun yang menginginkan kematian,meski mereka yang ingin ke syurga.Namun kematian adalah tujuan kita bersama dan tidak ada sesiapa yang boleh melarikan diri dari kematian. Kematian adalah penemuan dan ciptaan terbaik dalam kehidupan Ia membersihkan yang lama dan membuat jalan untuk yang baru. Sekarang yang baru adalah kamu,namun suatu saat nanti kamu akan menjadi tua dan ‘dibersihkan’.Maaf terlalu dramatik, namun ini benar”.
Steve Jobs 1955-2011


Kurang dari seminggu yang lepas,dunia dikejutkan dengan kematian Steve Jobs.Jujurnya aku tidak mengikuti perkembangan dan cetusan revolusi teknologi komunikasi Apple di bawahnya sebelum ini,tetapi bila dibaca biografinya dan ditonton video-videonya,ternyata Steve Jobs adalah seorang tokoh lagenda ikon  teknologi moden dunia yang sukar dicari ganti.

Tidak perlu untukku menceritakan sejarah hidupnya di sini.Cari saja pada laman sesawang global.Pasti ada puluhan pautan yang diberi untuk mengakses blog-blog yang menceritakan sepenuhnya sejarah hidup ikon teknologi moden ini.Ada beberapa kualitinya yang benar-benar aku kagumi dan harus dicontohi.

1)Tidak pernah berpuas hati dengan kejayaannya walaupun sudah berada di puncak.Dia terus memperbaiki dan percaya dalam setiap hasil usahanya masih ada ruang untuk pembaharuan.

2)Berfikir di luar kotak pemikiran tipikal.Jangan takut untuk berfikir sesuatu yang  mustahil.Mustahil sebelum ini dan sekarang,boleh jadi tidak mustahil pada masa akan datang.

3)Tidak bersifat individualistik.Sering menggunakan kata ganti nama ‘kami’.Menghargai usaha berkumpulan.

4)Sering menderma dan pada setiap keuntungan yang diperolehi ada peratusan untuk diagihkan kepada golongan yang memerlukan bantuan.

5)KEMATIAN adalah pendorong terbesar dalam mencapai visinya selama ini.Mahu jadi yang terbaik di dalam bidangnya sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Aku kagum dengannya.Kita yang beragama Islam seharusnya lebih-lebih lagi terkesan pada hati kerana kita tahu dunia ini hanya persinggahan,tempat untuk kita mengumpul ‘harta sebenar’ untuk dibawa ke destinasi pasti yang kekal selama-lamanya di sana nanti.

Teringat kata-kata sepupuku tatkala kami masih berada di Mekah,”Tidak perlu dicari motivasi lain sebenarnya, kerana MOTIVASI TERHEBAT SEPANJANG ZAMAN  adalah KEMATIAN”

Saat jari-jemariku baru sahaja berhenti menari pada papan kekunci komputer ini,telefon bimbitku berdering.

Berderau darahku.Degup jantung dan nadi terasa seperti berhenti buat seketika.

Aku baru sahaja dikhabarkan;Dato Ahmad Jais baru menghembuskan nafasnya yang terakhir sebentar tadi. “Ya Allah.. Innalillahiwainnailaihirojiun..

Apa yang aku rasa saat ini sukar diinterpretasikan dengan bahasa.Seperti ada tanda daripada ‘DIA’ buat kita hamba-hambaNya yang masih bernyawa untuk berfikir.

Sama-sama kita sedekahkan Al-Fatihah buat Arwah Dato Ahmad Jais;Penyanyi Lagenda yang akan dikenang selamanya.

Pengarah Kerdil,
Syamsul Yusof
 
 

Monday, October 3, 2011

FILEM adalah SENJATA BERBAHAYA

Assalamualaikum dan salam satu Malaysia sebagai pembuka.
Dalam perjalanan pulang setelah hampir 2 hari aku ber’kampung’ di studio SKOP,mengemaskini hasil akhir filem “Jalan Kembali” (BOHSIA II),aku dikejutkan dengan topik  perbincangan filem tempatan pada siaran radio IKIM.fm.Sungguh menarik dan informatif.Isu-isu dan permasalahan yang dibincangkan sangat kontemporari dan ‘kena’ denganku,ditambah pula dengan panggilan daripada para pendengar yang tidak putus-putus sejak awal sesi diskusi membuatkan 10-15 minitku mendengarnya terlalu berharga.Jujurnya,dengkelnya ilmuku.
________________________________________________________________________
FILEM.Apa gambaran pronto pada  fikiran bila ditanya mengenai FILEM?

“Filem?Tak lebih dari sekadar hiburan untuk  masyarakat lari sejenak dari kepenatan hidup”

Aku tersenyum bila ada yang memberiku jawapan seperti itu.

Filem memberi pemahaman simbolik yang berbeza.Filem melahirkan interpretasi  yang tidak semata-mata sama persis kenyataan yang cuba ditampilkan,justeru mendorong penonton untuk bebas bermain dengan fikiran,menduga maksud yang tersirat dalam setiap babak yang disajikan.

Bagiku,filem adalah medium pembelajaran yang diwarna-warnikan dengan elemen hiburan.Filem adalah refleksi realiti dalam konstruksi kreativiti pembikinnya.Jika betul niat dan caranya,insyaAllah mesej yang cuba disampaikan akan terkesan di hati dan di minda.Tidak mustahil filem mampu menjadi inspirasi kehidupan seharian dan dijadikan sebagai panduan.

Sedar atau tidak,pada tahun 2010 sahaja rakyat Malaysia telah membelanjakan hampir setengah billion untuk menonton filem  di serata panggung wayang tanah air..Dengan jumlah kasar penonton 54.29 juta inilah berjaya menghasilkan filem-filem ‘box office’ tempatan.Jadi apa konklusi peribadi anda bila diberikan fakta sebegini?
Ya.Nyata filem mampu memberi impak mega pada masyarakat sejagat,

Persoalannya,impak yang bagaimana?

Impak yang positif atau sebaliknya?

Lantas oleh kerana itu,aku menyeru pada semua penggiat filem tempatan,termasuk diriku sendiri,agar sama-sama berusaha keras menghasilkan filem-filem yang berkualiti dan ber’isi’.Kita harus terus meneliti intipati yang cuba kita garap dan visualisasikan pada masyarakat.Kita harus bijak dalam menyampaikan mesej dengan kaedah yang tepat agar mampu diterima semua,terutama generasi muda masa kini yang kian ‘celik filem’.

Nasihatku pada diri sendiri dan semua,jangan mudah melontar komentar menghina atau memperkecilkan hasil kerja sesiapa.Bersangka baiklah selalu.Cari kelebihan dan pengajaran dari setiap filem yang ditonton,bukan dicari kesilapan dan kelemahan  untuk dijadikan bahan ejekan dan cemuhan.Jika benar ada salahnya,isu harus dibawa berbincang bersama dalam suasana yang harmoni.Persengketaan tidak membawa kita ke mana-mana malah mampu mengeruhkan industri kita yang baru sahaja mahu ‘bangun’.

Jangan menunding jari pada sesiapa bila 4 jari yang lain menunding pada kita.Sama-sama kita koreksi diri dan terus memberi yang terbaik untuk semua.Kita manusia tidak lari dari melakukan kesalahan lantas pada setiap tika jangan lokek memohon kemaafan.

Akhir kata,filem adalah ‘senjata berbahaya’.Jangan disalahguna hanya untuk kepentingan diri semata-mata.

Pengarah kerdil,
Syamsul Yusof
P/s :  Baca entri Dr.Anwar Fazal yang bertajuk "Aku,kamu dan paku" untuk lebih mengerti impak gagal mengawal marah dan impak kata-kata pada kita. http://burnofburnsoul.blogspot.com/2011/03/akukamu-paku.html

Tuesday, September 20, 2011

MELAKAR SEJARAH DALAM SEJARAH

 
23 Februari 1950
Bukit Kepong,
59 km dari bandar Muar,Johor
Sebelum beduk sempat diketuk memanggil jemaah untuk menunaikan solat Subuh sebagai pembuka tirai hari dalam penuh keberkatan,  serangan gerila komunis penuh tragis  bermula.

Balai polis Bukit Kepong diserang oleh lebih kurang 200 orang pengganas komunis.Balai polis dikepong dari segenap arah.Pertempuran tercetus sebaik sahaja apabila seorang pengganas komunis dicabar dan ditembak mati oleh Konstabel Jaffar ketika sedang cuba memotong kawat duri yang mengelilingi balai polis.Asakan serangan dari segenap sudut oleh pihak komunis bermula sejurus selepas itu.

Tentangan hebat daripada anggota-anggota polis yang diketuai oleh Sgt Jamil Mohd Shah membuatkan pertempuran lebih sengit.Mereka enggan menyerah walau berkali-kali diarah.Seorang demi seorang anggota polis gugur.Isteri-isteri anggota polis turut serta berjuang dalam tangisan bila saja mendapati suami mereka terkorban.

Gagasan polis bantuan yang bersenjatakan senapang patah dan rafail dari Kampong Jawa juga gagal membantu sepenuhnya bila mana mereka juga diserang hendap oleh pihak komunis yang ditugaskan untuk menghalang sebarang bantuan dari luar.Beberapa anggota bersama orang kampung turut terkorban.

Komunis kemudian menawan seorang  isteri anggota polis;Mariam Ibrahim dan dipaksa agar merayu kepada anggota-anggota polis yang lain untuk menyerah kalah,namun rayuan itu tidak diendahkan.Kemudian Fatimah Yaaba berserta anaknya Hassan pula ditawan dan dipaksa melakukan perkara yang sama seperti Mariam.Namun sekali lagi gagal,malah serangan balas semakin sengit.Mariam dicederakan dan Fatimah pula kemudian dibunuh.

Detik terakhir pertempuran adalah apabila berek kelamin dan balai polis Bukit Kepong berjaya dibakar oleh pihak komunis.2 wanita bersama anak-anak mereka terbakar sama di dalam berek kelamin manakala mereka yang cuba lari keluar dari balai polis yang terbakar ditembak mati.Hanya selepas 5 jam bertempur,balai polis berjaya ditawan dan dibakar sepenuhnya.Yang lebih menyayatkan hati adalah apabila pihak komunis turut melontar mereka yang tercedera dan mayat anggota polis yang terkorban ke dalam api.
Tragedi ini telah mengorbankan 26 orang yang terdiri daripada anggota polis dan ahli keluarga anggota.


Begitulah sedikit sebanyak secara kasarnya cerita Bukit Kepong yang insyaAllah akan divisualisasikan dalam filemku yang akan datang.Cerita yang kutulis pada kolum ini hanya ringkasan dan lebih bersifat permukaan tanpa penceritaan menyeluruh dan mendalam.

Buat masa ini,dalam kesibukan membaik pulih filem “BOHSIA-Jalan Kembali”,aku bersama-sama 2 orang sepupuku Dr.Anwar Fazal dan Rizal Ashreff giat mengkaji,menyelidik dan menjiwai cerita Bukit Kepong dengan harapan agar filem ‘re-make’ ini nanti  (selepas filem Bukit Kepong pada tahun 1981 yang diarahkan oleh Tan Sri Jins Shamsudin) mampu membuka mata semua anak Malaysia dan juga dunia.Aku mahu melakar sejarah dalam sejarah.

InsyaAllah dengan niat untuk memberi kesedaran akan peri pentingnya  kita menghargai keamanan dan betapa kentalnya semangat perajurit Negara sebelum ini dalam memperjuangkan ibu pertiwi,aku berharap,filem Bukit Kepong ini nanti mampu dijadikan inspirasi nyata setiap generasi.
Doakan agar semuanya dipermudahkan.

Akhir kata,Selamat Hari Malaysia & Selamat Hari Merdeka untuk semua.

Pengarah Kerdil,
Syamsul Yusof
 

SYAWAL SIMBOL KEJAYAAN

 
Sayup-sayup kedengaran gema alunan  bacaan Al Quran penuh tartil dari surau berdekatan.Alunan yang berjaya memecahkan kesunyian malam dan kesunyian hatiku dalam penuh keberkatan.Pemandagan dari balkoni rumahku lihat sungguh indah malam ini.Langit kosong.Tiada awan.Jika adapun hanya sepuput dua berarak perlahan.

Lampu-lampu neon menerangi jalan.Warna merah dan kuning bersilih ganti dalam rawaknya pergerakan.Manusia sibuk ke sana sini dengan kenderaan.Rumah-rumah lain yang berada pada aras bawah rumahku sudah mula meriah dengan lampu kelap kelip.Ketibaan Syawal sangat dirai namun jauh di sudut hati aku berharap agar pemergian Ramadhan ditangisi semua  dan didoakan agar diberi peluang untuk mengecapinya lagi pada tahun yang mendatang.

Syawal adalah bulan keraian setelah selama sebulan kita menahan diri,berlapar dahaga,nafsu dikekang bagai dalam penjara dan dalam masa yang sama amalan kita berganda.Syawal menjadi simbol kejayaan bagi hambaNya yang patuh pada suruhanNya.Terbayang pada kotak fikiranku seperti seorang pahlawan pada zaman keagungan Islam,mengibarkan panji kemenangan setelah menewaskan bala tentera nafsu dan keinginan dunia.Dramatik.

Sewaktu aku sedang rancak mengarang artikel ini,Papa dan Mama menyapaku dari belakang.Kami sempat berbual isu-isu semasa buat hanya seketika kerana Papa dan Mama perlu menghadiri majlis meraikan anak-anak yatim dalam menyambut Syawal yang kian tiba.Bila sahaja mereka berdua meninggalkanku sendiri untuk menyambung artikel ini,dalam diam aku bersyukur dan kagum dengan mereka.

Saban tahun Papa  dan Mama tidak pernah lekang mengingatkanku peri pentingnya berkongsi kejayaan dengan yang ‘memerlukan’ atau dengan erti kata lain memberi sumbangan atau bersedekah.”Harta tanpa zakat dan sedekah akan memakan diri.Harta kita tidak suci selagi tidak berzakat”Itu pesan Papa saat pertama kali tangan merasa menerima gaji seawal pembabitanku dalam dunia penerbitan ini.

Alhamdulillah,tahun ini sekali lagi DIA beri kesempatan untuk SKOP Production mengadakan majlis berbuka puasa dan pemberian sumbangan serta bonus buat anak-anak yatim dan semua ‘ahli keluarga’ SKOP Production,termasuk artis-artis veteran tempatan.Bukan niat untuk berbangga,jauh sekali,demi Allah.Aku hanya ingin menyatakan rasa kagumku pada Papa dan Mama yang tidak pernah mengenepikan kebajikan pekerja.Dalam diam,sekali lagi,aku berdoa agar aku diberikan ‘hati’ seperti mereka berdua.

Dalam kesempatan ini,aku dengan penuh rasa rendah diri,mewakili kaki tangan SKOP Production dan Burn&Soul Entertainment ingin memohon maaf setulus-tulusnya dari hati jika sepanjang penglibatan dalam dunia seni ini ada mengguriskan hati sesiapa dalam sedar atau tidak.Jadikan Syawal kali ini titik tolak permulaan bagi satu anjakan paradigma bagi kita;khususnya anak-anak seni Malaysia untuk terus berkarya dengan ikhlas,bertunjangkan niat untuk mendidik dan memberi pengajaran buat rakyat sejagat melalui medium penyiaran.

Akhir kata,hargai hari-hari pinjaman yang bersisa ini dengan sebaik-baiknya.Selamat Hari Raya buat semua dan MAAF ZAHIR BATIN.

Tulus dari hati seorang pengarah kerdil,
Syamsul Yusof

Sunday, August 21, 2011

Ekspedisi Mencari Ilahi



“LabbaikAllahumma labbaik
Labbaika laa syarikalaka labbaik
Innal hamda wal-ni’mata
laka wal-Mulk La syarikalak!”

“HambaMu datang menyahut panggilanMu,ya Allah
HambaMu datang menyahut panggilanMu,ya Allah
Tiada sekutu bagiMu.HambaMu datang menyahut panggilanMu.
Sesungguhnya segala pujian,nikmat dan pemerintahan adalah kepunyaanMu.                               
Tiada sekutu bagiMu..”

Entah ke berapa kali dakwat basah pena yang kuguna ini bersatu bersama titisan air mata yang tidak mampu ku bendung pada kelopak mata.Berkali-kali kuseka dengan serban  yang disarung pada leher namun makin deras mengalir air mata kerana baunya menggamit bauan kota itu.Sungguh,walaupun baru kaki ku menjejak bumi Malaysia,hatiku masih di sana, di kota penuh barakah dan di kota di mana segalanya bermula;Mekah Al Mukarramah.

Walaupun ini umrahku buat kali ke-4, tetapi aku mengira ia sebagai yang pertama kerana umrah kali ini adalah pada tika aku sudah menginjak dewasa dan sedang dahagakan ‘ketenangan’ dan ‘jawapan’ pada setiap persoalan dan kemelut yang melanda jiwa anak muda yang hidup pada akhir zaman yang penuh dengan cabaran serta dugaan.Lantas aku namakan umrahku  kali ini dengan “Ekspedisi abdi mencari Ilahi”.

Ekspedisi bermula di kota Madinah bila mana kami dijadualkan untuk berada di sini selama 3 hari yang dirasakan terlalu singkat.Masjid Nabawi membuat diri terbuai.Rindu.Gah tersergam.Di sinilah Nabi Muhammad s.a.w berserta Saidina Abu Bakar As Siddiq,Saidina Umar Al-Khattab dan Saidatina Aisyah disemadikan. 
“Bersembahyang di masjidku  ini pahalanya adalaha seperti 1000  sembahyang di tempat lain melainkan di Masjidil Haram”
Alhamdulillah dimudahkanNya untuk kami menjaga solat jemaah ,solat sunat dan berdoa di Raudhah.Alhamdulillah.

Setelah memberi salam  ucapan selamat tinggal pada makam Baginda dan sahabat baginda,kami meneruskan ekspedisi ke Mekah.Tiada diskripsi yang mampu kunukilkan dalam memberi gambaran rasa betapa agungnya Pencipata dan betapa kerdilnya diriku sebagai hambaNya yang hina bila tiba di kota Mekah.


Umrah wajib,pada tawaf yang pertama,dalam pakaian ihram,demi Allah,aku menangis teresak-esak tanpa rasa segan silu.Bila mata melihat Ka’abah segalanya akan berubah.Percayalah.Jiwa raga jadi lemah,selemah-lemahnya.Terbayang pada skrin paparan minda segala dosa lalu yang ku lakukan namun DIA terus mengampunkan dan terus-terusan memberi nikmat dalam kehidupan.Astaghfirullah.

Kolumku di sini tidak akan cukup untuk dijadikan medium penceritaan menyeluruh mengenai ekspedisi umrahku kali ini.Lakukankalah umrah dan lawatilah sendiri.Jika ada yang sedang mencari tempat untuk dilawati,aku syorkan Madinah dan Mekah dijadikan destinasi lawatan dalam percutian.kerana kota-kota besar lain seperti London,Australia mahupun Los Angeles tidak akan mampu memberi satu kepuasan mutlak ‘dalaman’.Buah tangan yang  akan dibawa sekembalinya dari lawatan ke dua kota ini;Madinah dan Mekah bukan hanya pada kebendaan tetapi jauh lebih berharga daripada itu;keinsafan.
 Allah telah beriku ilham bersama sepupuku Dr Anwar Fazal di sana dan kami telah menggubah sebuah lagu untuk ‘single’ kami yang  terbaru ;”HIDAYAH” - Burn & Soul Re-born Edition
Hayatilah liriknya di http://burnofburnsoul.blogspot.com/2011/08/hidayah-burn-re-born-6th-single.html
Lagu penuh insyaAllah akan siap seawal Syawal.
Hayatilah..


Pengarah kerdil,
Syamsul Yusof

Sunday, August 7, 2011

Hargai Nilai Persahabatan




Dalam menanti panggilan penerbangan pulang ke Malaysia dari kota Bangkok, bersama secawan kopi pekat espresso untuk menghilangkan kantuk dari jaga tanpa lena sepanjang 48 jam dalam menyiapkan tugasan membaikpulih filem Aku Bukan Tomboy dan Bohsia:Jalan Kembali, aku mencapai pen dari beg galasku dan mula menulis, cuba merencanakan apa yang sedang ligat bermain dalam kotak fikiran, walaupun badan sudah dalam fasa keletihan.

‘Erti persahabatan’-Itu yang sedang bermain dalam kantung pemikiranku sejak dari tadi,seawal pagi, dalam mencari idea untuk entriku kali ini.Orang kata “Kita adalah dengan siapa kita bersahabat”.Satu ungkapan yang jika diberi tafsiran kasar tidak memberi impak yang besar tetapi jika ditafsir dengan kias dan secara mendalam mampu memberi satu terjemahan yang menyeluruh tentang perjalanan kehidupan kita yang bergelar insan dan saling memerlukan.

Sahabat adalah antara pengaruh terbesar dalam mencorakkan diri kita. Kitar hidup kita berputar di sekeliling mereka.Kesalahan dalam memilih sahabat mampu merosakkan dan memporak-perandakan hidup. Ini jelas terbukti dengan kebejatan moral muda-mudi masa kini yang bergaul bebas dengan sahabat-sahabat yang ‘tidak sihat’. Ini semua bertitik tolak dari salahnya memilih sahabat.

Bagiku,asas utama persahabatan harus bersendikan keikhlasan dan kejujuran,bukan berpaksikan duit,harta,pangkat dan nama semata-mata,namun itulah hakikatnya kita pada zaman ini,zaman sukar untuk mencari yang benar-benar benar,kerana kita sering dikelirukan dengan kepalsuan pada topeng kepura-puraan.

Antara pepatah kegemaran yang sering Mamaku gunakan sejak dari dulu untuk menasihatiku dalam memilih sahabat ialah:“Kalau bersahabat dengan penjual minyak wangi,kita akan dapat percikan wangiannya,tetapi kalau bersahabat dengan tukang besi,kita akan terkena percikan apinya dan mencarikkan baju kita”.Dulu zaman kanak-kanak,’masuk telinga kiri, keluar telinga kanan’ tetapi bila sudah dewasa sebegini ‘masuk telinga kiri,terus menusuk ke hati’.Terima kasih Mama kerana terus mengingatkan!

Ramai yang bertanya mengapa aku nampaknya seperti kurang sahabat dan jika ada sekalipun tiada yang benar-benar rapat,lazimnya hanya berbasa basi bertanya khabar berita dan perkembangan semasa.Jawapanku:Aku berkawan dengan semua.Aku tidak memusuhi sesiapa.Aku dididik untuk menghormati semua dan tidak mengecilkan sesiapa.Kualiti sentiasa mengatasi kuantiti.Jika ditanya berapa ramai sahabat kita,hampir pasti jawapan spontan“Ramai” akan terpacul pada bibir,namun jika ditanya soalan yang sama sekali lagi dalam intonasi berbeda yang lebih serius,waktu itu kita akan mula berfikir,mengira dan percayalah,yang “Ramai” itu akan jadi “Tidak Ramai” sebenarnya.

Nasihatku pada semua,carilah sahabat yang mampu berkongsi tawa senda dan air mata,walaupun aku akui amat sukar untuk mendapatkannya pada zaman sebegini.Ketika sihat,senang dan berharta,ramai yang menyapa dan mengaku sahabat.Bila sakit,susah dan jatuh miskin,tidak ramai yang ambil endah dan mula menjauhkan diri dengan memberi alasan-alasan yang tidak masuk dek akal dan jujurnya bisa buat hati ketawa dalam tangis memikirkan sifat manusia yang mampu berubah dalam sekelip mata.

Buat sahabat-sahabat seindustri,aku pinta agar kita sama-sama kurangkan kontroversi dan tingkatkan kualiti kerja kita.Kita adalah apa yang kita ‘buktikan’ dan bukan apa yang kita ‘war-warkan’.Kita teruskan semangat kesetia-kawanan sesama kita dan jika timbul sebarang permasalahan peribadi,tidak perlu kita gembar-gemburkan di sana sini,dijadikan bahan media dan sebagainya.Bersemuka dengan cara yang betul,professional seperti yang diajar oleh AGAMA.

Begitu pantas masa berlalu rupanya.Sudah hampir setengah jam aku leka dibuai tarian pena pada topik ‘persahabatan’ ini.Aku sudah dipanggil untuk berlepas pulang ke tanah tumpah airku,negara Malaysia tercinta.Doakan segalanya lancar dan aku selamat tiba.

Akhir kata,selesai saja membaca artikelku ini,tanya pada diri “Adakah aku punyai sahabat sejati dan adakah aku memiliki ciri-ciri seorang sahabat yang sejati?”
Tepuk dada,tanya hati.

Sahabatmu,
Pengarah kerdil,
Syamsul Yusof

P/s:
1)Hari ini,aku akan berlepas ke Madinah dan seterusnya ke Mekah bagi menunaikan Umrah bersama keluarga tercinta.Doakan kami agar Umrah kami Umrah yang berjaya dan selamat pergi balik.

2)Rujuk blog Dr.Anwar Fazal Abu Bakar http://burnofburnsoul.blogspot.com/ untuk sesiapa yang perlu mengambil ubat ketika sedang berpuasa.Ada beberapa tips dan info yang berguna. 

Sunday, July 17, 2011

HARGAI PERPADUAN



Seorang ibu memanggil kelima-lima anaknya dan bagi setiapnya diberikan sebatang lidi.

”Patahkanlah lidi itu,anak-anakku”.

Dengan mudah mereka mematahkan lidi-lidi itu.Setelah itu,si ibu mengambil sejumlah besar lidi yang lain,mengikatnya menjadi sebuah sapu lidi dan menyerahkannya semula kepada anak-anaknya.

”Sekarang cuba patahkan sapu lidi ini.”

Dari yang sulung sehingga ke bongsu,semua mencuba dengan sekuat tenaga namun tiada seorangpun yang berjaya.

Sesudah itu si ibu berkata “Jika kalian tidak bersatu,kalian akan lemah selemah sebatang lidi yang senang dipatahkan itu,tetapi jika kalian bersatu seperti seberkas kayu lidi yang dijadikan penyapu ini,kalian akan kuat dan berhasil mencapai tujuan kalian”

___________________________

Itulah cerita kegemaran opah bila saja melihat aku berbalah dengan sepupu-sepupuku yang lain.Dek kerana terlalu kerap bercerita dengan cerita yang sama,kami sudah mampu menghafalnya dan sering mengajuk dan menyambung cerita opah di pertengahannya.Lebih lucu lagi bila kami kembali berbalah dan berlari ke sana ke mari,membiarkan opah cuba mengejar kami dengan tongkatnya.

Mesej yang cuba disampaikan dari cerita itu cukup jelas tetapi mengapa kita masih kabur dalam pemahaman dan pelaksanaan.Aku percaya perpaduan itu datang dari ‘dalam’,dalam ke luar (inside-out) bukan sebaliknya.Perpaduan itu bermula dari hati,bukan pada ideologi,sama bangsa,keserasian sosial atau kepentingan ekonomi.Itu semua bagiku hanya pandangan zahir semata.Hakikatnya perpaduan adalah kesatuan hati-hati kita.

Sedar atau tidak,kita sebenarnya banyak persamaan,dari Agama,Bangsa dan juga Negara,tetapi mengapa kita masih gagal untuk bersatu padu?Mengapa persamaan ini tidak mampu digunakan sebagai senjata untuk meraih perpaduan?Apa yang sering dibesar-besarkan hanya  titik perbezaan.

Takut.Sedih.Runsing.Semua rasa ini bercampur baur bila dilihat pada senario yang berlaku pada masa kini bila ramai yang mencari perpaduan tetapi dalam masa yang sama menyemarakkan perpecahan dengan fitnah,kecaman,tohmahan;menggunakan kata-kata nista berbentuk serangan peribadi ke atas mana-mana pihak yang tidak digemari.Astaghfirullah.

Entriku kali ini terhasil rentetan dari isu perhimpunan yang menggemparkan Negara dan dunia baru-baru ini.Ramai yang meminta pendapatku mengenai isu ini dan ini jawapanku:

”Insiden ini menyentak lamunan kita yang rasa akan terus berada dalam zon selesa dan mengajar kita untuk lebih menghargai erti keamanan.Kita sebagai rakyat Malaysia harus berkerja sama,bersatu hati dalam menangani masalah sejagat melalui medium yang tepat.Jangan terlalu taksub pada mana-mana individu atau kumpulan dan merasakan kitalah yang benar sedangkan yang benar hanya milik DIA.Konklusi peribadiku:Untuk bersatu,kita perlu kembali kepada yang SATU”

Buat semua anak seni,khususnya,ayuh kita bersatu hati,berkongsi ide dengan rasa rendah diri.Kita majukan sama-sama industri ini.Segala perbezaan pendapat dibawa berbincang dengan sikap keterbukaan.Betulkan niat kita,ikhlaskan kerja kita,insyaAllah yang lain kita serahkan pada DIA.

Tertarik pada kata-kata sepupuku,Dr.Anwar Fazal,pada blognya,lantas mahu dikongsi dengan semua sebagai penutup entriku kali ini “Jangan terlalu galau mencari adil manusia sebelum disapa yang Maha Adil;Sang Pencipta kerana hanyasanya DIA yang mampu berlaku adil seadil-adilnya”.Renung-renungkan.

Salam Perpaduan buat semua!

Pengarah Kerdil,
Syamsul Yusof